“KARAKTERISTIK PERKEMBANGAN MASA DEWASA”

Oleh : Ni Made Sutriani  
11.07.01.1383 FPAS-UNHI
(diringkas dari buku perkemb. peserta didik)

A. Definisi Masa Dewasa

1. Sisi Biologis.

Suatu periode dalam kehidupan individu yang ditandai dengan pencapaian kematangan tubuh secara optimal dan kesiapan bereproduksi (berketurunan)

2. Sisi psikologis.

Periode dalam kehidupan individu yang ditandai dengan ciri-ciri kedewasaan atau kematangan, diantaranya : emotional stability, sense of reality, tidak menyalahkan orang lain jika menghadapi kegagalan,  toleransi dan optimistis.

3. Sisi pedagogis.

Suatu periode dalam kehidupan yang ditandai dengan :

    • Sense of responsibility.
    • Prilaku normatif (nilai-nilai agama)
    • Memiliki pekerjaan untuk penghidupan.
    • Berpartisipasi aktif dalam bermasyarakat.

B. Periode Perkembangan Masa Dewasa.

Masa dewasa dibagi menjadi 3 periode (Hurlock, 1968), yaitu:

1. Masa Dewasa Awal (Early Adulthood = 18/20 tahun – 40 tahun).

  • Secara biologis merupakan masa puncak perumbuhan fisik yang prima dan usia tersehat dari populasi manusia secara keseluruhan (healthiest people in population) karena didukung oleh kebiasaan-kebiasaan positif (pola hidup sehat).
  • Secara psikologis, cukup banyak yang kurang mampu mencapai kematangan akibat banyaknya masalah dihadapi dan tidak mampu diatasi baik sebelum maupun setelah menikah, misalnya: mencari pekerjaan, jodoh, belum siap menikah, masalah anak, keharmonisan keluarga, dll.
  • Tugas-tugas perkembangan (development task) pada usia ini meliputi : pengamalan ajaran agama, memasuki dunia kerja, memilih pasangan hidup, memasuki pernikahan, belajar hidup berkeluarga, merawat dan mendidik anak, mengelola rumah tanggga, memperoleh karier yang baik, berperan dalam masyarakat, mencari kelompok sosial yang menyenangkan.

2. Masa Dewasa Madya/Setengah Baya (Midle Age = 40 – 60 tahun).

  • Aspek fisik sudah mulai agak melemah, termasuk fungsi-fungsi alat indra, dan mengalami sakit dengan penyakit tertentu yang belum pernah dialami (rematik, asam urat, dll).
  • Tugas-tugas perkembangan meliputi : memantapkan pengamalan ajaran agama, mencapai tanggung jawab sosial sebagai warga negara, membantu anak remaja belajar dewasa, menerima dan menyesuaikan diri dengan perubahan pada aspek fisik, mencapai dan mempertahankan prestasi karier, memantapkan peran-perannya sebagai orang dewasa.

3. Masa Dewasa Lanjut / Masa Tua (Old Age = 60 –  Mati).

  • Ditandai dengan semakin melemahnya kemampuan fisik dan psikis (pendengaran, penglihatan, daya ingat, cara berpikir dan interaksi sosial).
  • Tugas-tugas perkembangan meliputi : Lebih memantapkan diri dalam pengamalan ajaran-ajaran agama. Mampu menyesuaikan diri dengan : menurunnya kemampuan fisik dan kesehatan, masa pensiun, berkurangnya penghasilan dan kematian pasangan hidup. Membentuk hubungan dengan orang seusia dan memantapkan hubungan dengan anggota keluarga.
  • Faktor-faktor penyebab kegagalan melaksanakan tugas perkembangan, yaitu :
  1. tidak adanya bimbingan untuk memahami dan menguasai tugas,
  2. tidak ada motivasi menuju kedewasaan.
  3. kesehatan yang buruk,
  4. cacat tubuh,
  5. tingkat kecerdasan rendah.
  • Prilaku menyimpang (maladjustment) akibat tidak mampu menyelesaikan tugas-tugas perkembangan (terutama aspek agama) adalah : berzina, konsumsi miras dan naza, menelantarkan keluarga, sering ke hiburan malam, biang keladi kerusuhan (preman / provokator), melecehkan norma dalam masyarakat.

Dari uraian diatas, salah satu tugas perkembangan masa dewasa adalah pemantapan kesadaran beragama. Terdapat asumsi bahwa semakin bertambah usia seseorang maka semakin mantap kesadaran beragamanya. Namun kenyataannya, tidak sedikit orang dewasa dengan perilaku yang bertentangan dengan nilai agama. Faktor-faktor yang mempengaruhi perjalanan kehidupan beragama seseorang adalah karena keragaman-keragaman :

  • pendidikan agama semasa kecil (menerima, tidak menerima),
  • pengalaman menerapkan nilai-nilai agama (intensif, jarang, tidak pernah),
  • corak pergaulan dengan teman kerja (taat beragama, melecehkan),
  • sikap terhadap permasalahan hidup yang dihadapi (sabar, frustasi, depresi)
  • orientasi hidup (materialistis-hedonis, moralis-agamis).

C. Karakteristik Perkembangan Mahasiswa.

1. Usia  Mahasiswa sebagai Fase Usia Dewasa awal.

  • Kenniston (Santrock dalam Chusaini, 1995: 73).

Masa dewasa awal adalah masa muda yang merupakan periode transisi antara masa dewasa dan masa remaja yang merupakan masa perpanjangan kondisi ekonomi dan pribadi sementara, hal ini ditunjukkan oleh kemandirian ekonomi dan kemandirian membuat keputusan.

  • Lerner (1983 :  554).

Fase dewasa awal adalah suatu fase dalam siklus kehidupan yang berbeda dengan fase-fase sebelum dan sesudahnya, karena merupakan fase usia untuk membuat suatu komitmen pada diri individu.

  • Erikson (1959, 1963).

Fase usia dewasa awal merupakan kebutuhan untuk membuat komitmen dengan menciptakan suatu hubungan interpersonal yang erat dan stabil serta mampu mengaktualisasikan diri seutuhnya untuk mempertahankan hubungan tersebut.

  • Ciri-ciri umum perkembangan fase usia dewasa awal (Hurlock, 1991: 247-252) :
  1. Masa pengaturan (mulai menerima tanggung jawab sebagai orang dewasa),
  2. Usia reproduktif (masa produktif memiliki keturunan),
  3. Masa bermasalah (muncul masalah-masalah baru seperti pernikahan),
  4. Masa ketegangan emosional (pada wilayah baru dgn permasalahan baru),
  5. Masa keterasingan sosial (memasuki dunia kerja dan kehidupan keluarga),
  6. Masa komitmen (menentukan pola hidup dan tanggung jawab baru),
  7. Masa ketergantungan (masih tergantung pada pihak lain),
  8. Masa perubahan nilai (orang dewasa awal ingin diterima oleh anggota kelompok orang dewasa),
  9. Masa penyesuaian diri dengan cara hidup baru,
  10. Masa kreatif (masa dewasa awal adalah puncak kreatifitas).
  • Fase dewasa awal jika dikaitkan dengan usia mahasiswa pada fase ini menunjukkan bahwa peran, tugas dan tanggung jawab mahasiswa bukan hanya pencapaian keberhasilan akademik, melainkan mampu menunjukkan perilaku dan pribadi untuk mengeksplorasi berbagai gaya hidup dan nilai-nilai secara cerdas dan mandiri, yang menunjukkan penyesuaian diri terhadap pola-pola kehidupan baru dan harapan sosial yang baru sebagai orang dewasa.

 2. Aspek-aspek Perkembangan Dewasa Awal.

Aspek-aspek perkembangan yang dihadapi usia mahasiswa sebagai fase usia dewasa awal (Santrock, 1995 : 91-100) adalah:

  1. Perkembangan fisik. Pada fase dewasa awal adalah puncak perkembangan fisik dan juga penurunan perkembangan individu secara fisik.
  2. Perkembangan seksualitas. Terjadi sikap dan prilaku seksual secara heteroseksual dan homoseksual.
  3. Perkembangan kogitif. Menggambarkan efisiensi dalam memperoleh informasi yang baru, berubah dari mencari pengetahuan menuju menerapkan pengetahuan itu (Schaise, 1997).
  4. Perkembangan karir. Suatu individu ketika memulai dunia kerja yang baru harus menyesuaikan diri dengan peran yang baru dan memenuhi tuntutan karir (Heise, 1991 ; Smither, 1998).
  5. Perkembangan sosio-emosional. Menggambarkan hubungan sosial individu dengan lingkungannya yang terdiri dari 3 fase yaitu fase pertama (menjadi dewasa dan hidup mandiri), fase kedua (pasangan baru yang membentuk keluarga baru (Goldrick, 1989)), dan fase ketiga (menjadi keluarga sebagai orang tua dan memiliki anak).

3. Tugas-Tugas Perkembangan Dewasa Awal.

Menurut Havigurst (1961:259-265), tugas-tugas perkembangan dewasa awal adalah:

a. Memilih Pasangan Hidup.

  • Calon pasangan mempersiapkan diri untuk memilih dan menemukan yang cocok, selaras dengan kepribadian masing-masing dan juga menyesuaikan dengan kondisi dan latar belakang kehidupan kedua calon keluarga masing-masing.
  • Keputusan memilih sampai menentukan pasangan hidup adalah tanggung jawab baik pihak laki-laki maupun perempuan dengan pertimbangan dari pihak orang tua, keluarga dan bantuan pihak-pihak lain yang dipandang mampu.
  • Menurut Norman (1992) :

- Pemenuhan kebutuhan merupakan faktor utama dalam memilih pasangan pernikahan, karena kebutuhan dan sifat individu dapat berlainan satu sama lain, beberapa orang akan lebih memilih pasangan yang melengkapi dirinya.

- Pernikahan yang dilandasi kebutuhan saling melengkapi terjadi akibat daya tarik lawan jenis (opposites attract). Akibatnya ada individu dengan peran/figur dominan (memberikan simpati, cinta dan perlindungan) terhadap pasangannya yang bersifat patuh atau submissive (memperoleh simpati, cinta dan perlindungan). Peran dominan lazimnya oleh suami dan peran isti bersifat submissive, apabila yang terjadi kebalikannya maka akan terjadi konflik sosial.

- Dalam suatu pasangan, sifat saling melengkapi tidak menuntut adanya kompromi antarindividu sebaliknya individu yang karakternya bertentangan dengan pasangannya harus mengadakan kompromi dengan pasangannya.

- Kebudayaan sangat berpengaruh dalam penentuan pasangan hidup, dimana definisi kebudayaan melahirkan istilah kriteria ideal dan standar ideal seleksi calon pasangan. Pertama menetapkan kriteria ideal bagi calon pasangan, jika tidak terpenuhi maka ditetapkan standar ideal pada individu yang dicintai.

b. Belajar Hidup Dengan Pasangan Nikah.

Pada dasarnya adalah proses menyesuaikan dua kehidupan individu secara bersama-sama dengan cara belajar menyatakan dan mengontrol perasaan masing-masing pasangan seperti kemarahan, kebencian, kebahagiaan, kasih sayang, kebutuhan biologis, sehingga seseorang hidup dengan hangat dan harmonis. Perbedaan latar belakang orang tua dan keluarga harus diperhatikan dalam proses penyesuaian dan pembelajaran lebih lanjut dalam menempuh  keluarga bahagian dan sejahtera.

c. Memulai Hidup Berkeluarga.

  • Pasangan baru yang memulai kehidupan berkeluarga akan memperoleh banyak pengalaman baru yang penting bagi pasangan dan kehidupan keluarga, seperti hubungan seksual pertama, hamil pertama, punya anak pertama, konflik pertama dan interaksi sosial dengan keluarga pasangan.
  • Dalam tugas perkembangan ini, Havigurst menguraikannya dari berbagai sudut pandang sebagai berikut:

1. Sifat tugas.

Memiliki anak pertama dengan sukses merupakan manifestasi keberhasilan pernikahan dan cenderung ukuran kesuksesan hadirnya anak berikutnya.

2. Dasar biologis.

Melahirkan anak adalah suatu proses biologis, terlebih tugas melahirkan anak pertama merupakan suatu proses biologis dan psikologis.

3. Dasar psikologis.

Secara psikologis, pria dan wanita memiliki suatu tugas untuk menjadi ayah dan ibu. Tugas ini akan sulit bagi wanita yang takut atau benci ide mengenai kehamilan, sebaliknya akan mudah bagi wanita dengan sosok keibuan.

 4. Dasar budaya.

Masalah kehamilan pertama merupakan masalah yang muncul secara pandangan budaya bagi kelompok sosial ekonomi kelas menengah dan kelas bawah dari suatu kelompok budaya tertentu.

5. Implikasi sosial dan pendidikan.

Keberhasilan pada aspek ini memerlukan jenis pengetahuan tertentu bagi suami dan istri, sikap serta peran dan tanggung jawab yang sepenuhnya dalam kehidupan berkeluarga serta memiliki keturunan.

d. Memelihara anak.

Hadirnya anak menjadikan tugas, peran dan tanggung jawab yang lebih besar bagi pasangan suami istri karena mereka tidak hanya memikirkan lagi kehidupan mereka sendiri, tetapi juga belajar memenuhi kebutuhan anak sehingga anak mencapai perkembangan secara optimal.

e. Mengelola rumah tangga.

Kehidupan keluarga dibangun dengan kesiapan keseluruhan baik fisik dan mental yang bergantung pada kesiapan dan keberhasilan dalam mengelola rumah tangga sesuai peran, tugas dan tanggung jawab masing-masing.

f. Mulai bekerja.

Dalam menghadapi tugas perkembangan ini, pria dewasa awal sering menunda mencari calon pasangan hidup sebelum memperoleh pekerjaan. Berbeda dengan wanita dewasa awal yang cenderung belum aktif menghadapi tuntutan pekerjaan.

g. Bertanggung jawab sebagai warga negara.

Individu dewasa awal sebaiknya mulai menunjukkan rasa tanggung jawab bagi kesejahteraan baik bagi keluarga, tetangga, kelompok masyarakat, sebagai warga negara atau organisasi politik.

h. Menemukan kelompok sosial yang serasi.

Pernikahan menunjukkan tujuan dan langkah awal menemukan kelompok sosial yang serasi. Bersama-sama sebagai pasangan mencari teman baru, orang-orang seumur mereka dan dengan orang dimana mereka dapat mengembangkan suatu kehidupan sosial jenis baru.

D. Periode Dewasa Awal Sebagai Masa Persiapan Pernikahan

1. Konsep Dasar Pernikahan.

  • Terdapat beberapa definisi pernikahan yaitu :

- Pernikahan adalah suatu ikatan yang terjalin diantara laki-laki dan perempuan yang telah memiliki komitmen untuk saling menyayangi, mengasihi, dan melindungi berdasarkan syariat agama.

- Menurut Sigelman & Shaffer (1995 : 401), pernikahan adalah suatu transisi kehidupan yang mencakup pengambilan peran baru (sebagai suami atau istri) dan menyesuaikan dengan kehidupan sebagai pasangan.

- Menurut McGoldrick (1989), pernikahan adalah adanya keterikatan yang sah antara dua jenis kelamin yang berbeda sebagai pasangan baru (new couple), dan berasal dari keluarga serta latar belakang kehidupan bahkan kebudayaan yang berbeda.

- Menurut Norman (1992), pernikahan adalah ikatan terdekat yang terjadi pada dua orang yang disiapkan untuk kebutuhan hidup bersama menuju cita-cita yang dapat tercapai, keharmonisan yang dipertahankan, dan perintah Tuhan yang dijalankan.

  • Berdasarkan beberapa definisi diatas, disimpulkan bahwa pernikahan adalah ikatan yang terjalin secara sah antara laki-laki dan perempuan dalam menjalani peran hidup yang baru secara bersama menuju harapan dan cita-cita sesuai dengan perintah dan ajaran agama.
  • Memahami dan menyikapi secara positif makna dan hikmah pernikahan adalah bekal kesiapan diri untuk menikah.dengan tujuan agar masing-masing pasangan dapat mengetahui, memahami, serta menyikapi nilai-nilai pernikahan dalam membangun kehidupan keluarga yang serasi dan sejahtera.
  • Ciri-ciri usia dewasa awal yang memiliki sikap positif terhadap pernikahan adalah :
  1. Mau mempelajari hal ihwal pernikahan.
  2. Meyakini pernikahan adalah jalan mensahkan hubungan seks pria-wanita.
  3. Meyakini pernikahan merupakan ajaran agama yang sakral (suci).
  4. Mau mempersiapkan diri menempuh jenjang pernikahan.

 2. Syarat Pernikahan.

  • Individu harus memahami hikmah pernikahan dan memiliki sikap positif terhadap pernikahan. Selain itu juga harus memahami persyaratan yang diperlukan, yaitu :
  1. Kematangan fisik (wanita setelah usia 18-20 tahun dan pria usia 25 tahun).
  2. Kesiapan materi (suami wajib memberi nafkah kepada istri).
  3. Kematangan psikis (pengendalian diri, tidak mudah tersinggung, tidak kekanak-kanakan, toleransi, hormat dan menghargai orang lain, memahami karakteristik pribadi istri/suami).
  4. Kematangan moral-spiritual (memahami dan terampil dalam masalah agama, melaksanakan ajaran agama, dapat mengajarkan agama kepada anak).
  • Menurut Papalia & Olds, dalam buku Human Development (1995), bahwa dari segi kesiapan fisik, usia terbaik untuk menikah bagi perempuan adalah 19-25 tahun. Kesiapan usia sangat berpengaruh dalam memulai kehidupan berkeluarga dan sebagai pengasuh anak pertama (the first time parenting).

 3. Beberapa Kondisi yang Mempengaruhi Kesulitan Penyesuaian Pernikahan.

a. Persiapan pernikahan yang terbatas. Ini mengakibatkan terbatasnya persiapan pengetahuan, pemahaman, dan ketrampilan-ketrampilan (komunikasi, berelasi, membesarkan anak, bergabung dengan keluarga, mengelola keuangan) yang bermanfaat untuk kehidupan keluarga.

b. Perbedaan konsep tentang peran atau tugas dalam pernikahan. Perbedaan konsep akan memicu konflik dalam pernikahan dan cenderung terjadi pada pasangan yang berbeda agama, budaya, kelas sosial dan pola asuh.

c. Cepat menikah. Pernikahan yang terlalu cepat misalnya ketika pendidikan belum selesai atau ketika ekonomi belum independent akan menghilangkan kesempatan memperoleh pengalaman yang bermanfaat bagi pernikahan, bahkan akan memunculkan masalah (suka marah, cepat cemburu) yang menghalangi penyesuaian pernikahan.

d. Memiliki konsep-konsep yang tidak realistik tentang pernikahan. Orang dewasa yang menghabiskan hidupnya di perguruan tinggi, tanpa upaya memperoleh pengetahuan, pemahaman dan pengalaman tentang kehidupan berkeluarga cenderung memiliki konsep yang tidak realistik tentang pernikahan dan akibatnya akan mempersulit dirinya dalam melakukan penyesuaian dalam pernikahan dan kehidupan berkeluarga.

e. Pernikahan campur. Pernikahan lintas budaya dan lintas agama biasanya mengalami kesulitan dalam melakukan penyesuaian dengan orang tua dan keluarga pasangan masing-masing.

f. Masa perkenalan yang singkat. Akibatnya pasangan kurang cukup mengenal dan memahami pribadi masing-masing terutama memahami hambatan-hambatan yang berpotensi menjadi menjadi masalah dalam relasi mereka.

g. Konsep romantik tentang pernikahan. Banyak orang dewasa masih memiliki konsep romantik seperti masa remaja yang sering tidak realistik.

h. Tidak memiliki identitas. Jika seorang pria merasa diperlakukan istri sebagaimana istri memperlakukan anggota keluarga lain, teman dan rekan kerja, atau seorang istri merasa mendapat penghormatan sebagai ibu sama dengan perhormatan yang diberikan suami kepada ibu keluarga lain, maka mereka akan kehilangan identitas sebagai individu dan sulit melakukan penyesuaian dalam pernikahan.

Hurlock (1980:292) mengemukakan faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan pasangan dalam melakukan penyesuaian dalam pernikahan sebagai berikut :

  1. Konsep pasangan yang ideal. Seorang pria atau wanita dalam memilih pasangan dibimbing oleh konsep pasangan ideal dalam pikirannya.
  2. Pemenuhan kebutuhan. Penyesuaian dalam pernikahan semakin mudah ketika kebutuhan masing-masing suami-istri terpenuhi.
  3. Kesamaan latar belakang. Suami-istri yang memiliki latar belakang yang sama terutama kesamaan pola asuh dalam keluarga, budaya, dan agama akan memudahkan dalam melakukan penyesuaian.
  4. Minat dan kepentingan bersama. Keinginan dan harapan-harapan yang sama sebuah pasangan akan membawa kearah penyesuaian yang lebih baik.
  5. Kesamaan nilai-nilai. Kesamaan makna dan nilai-nilai yang dimiliki pasangan dapat memudahkan mereka dalam melakukan penyesuaian.
  6. Konsep peran. Suami dan istri yang memiliki konsep yang sama tentang peran, tugas, tanggung jawab, akan lebih mudah dalam melakukan penyesuaian.
  7. Perubahan dalam pola hidup. Penyesuaian memiliki makna perubahan terhadap pola hidup, mengubah kebiasaan, mengubah hubungan, mengubah kegiatan. Perubahan pola hidup selalu diikuti oleh ketegangan-ketegangan emosional yang dapat berkembang menjadi suatu masalah yang mengganggu.

*****

About these ads

2 thoughts on ““KARAKTERISTIK PERKEMBANGAN MASA DEWASA”

  1. Rini Hidayati mengatakan:

    Dalam perkembangan massa dewasa awal ini kita dapat mengetahui keadaan dan tahapan perkembangan yang dapat membantu kita dalam mengatasi kesulitan pada masa ini da memberikan solusi yang efektiuf dalam penyelesaian masalah yang kita alami dengan mengetahui faktor-faktor yang dapat menghambatnya.

  2. triska dewi mengatakan:

    blog ini sangat membantu saya , kalau boleh tau refrensi buku dari tulisan ini apa ya ? saya ingin mencari bukunya untuk penelitian skripsi :) terimakasih,ditunggu balasannya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s